Sunday, 16 September 2012

Fobia

Masa mengandungkan Imran aku pernah mengalami hidung berdarah. Ini kali pertama terjadi kat aku. Seblum ni walau panas macamana hidung aku tak pernah berdarah. Tengok kawan yang berdarah hidung masa kecik2 dulu penah la.

Masa tu kalau tak silap kandungan 5 bulan. Kena pulak masa bulan puasa. Lepas balik kerja hari tu, aku terlelap sekejap. Aku terjaga di sebabkan terasa hidung aku tersumbat. Aku hembus hingus (sbb ingatkan ada hingus) pada tuala merah. Tapi aku rasa lain macam jer "hingus" aku kali ni. Dari posisi tidur, aku bangun bersila. Sekali lagi aku cuba hembuskan hingus. Kali ni pada tuala yang lain pula.

Sungguh terkejut bila tengok darah pada tuala. Darah keluar tanpa henti. Aku cuba rileks. Hubungi Mr.Hubby banyak kali tapi tak dapat2. Terasa nak nangis. Aku mula risau pada baby. Dalam berkira2 nak hubungi 999 aku cuba tepon Mr.Hubby sekali lagi. Nasib baik dapat. Aku minta dia balik cepat2. Beliau masa tu tengah beratur kat ATM.

Bilik aku dah macam bilik orang kena bunuh. Habis darah bersepah sebab dari katil aku berjalan ke suis untuk dapatkan henfon yang tengah duk tengah cas. Mr.Hubby balik dan letak ais kat hidung...alhamdulillah semua nya baik2 saja. Darah terus berenti. Esoknya aku ke klinik Tanglin. jumpa doktor. Syukur semuanya ok. Doktor cakap aku kurang air. Lagi pun cuaca panas sungguh.

Misi2 kat klinik yang mengenaliku menjangkan baby boy. "Biasa nya kalau ibu berdarah hidung baby tu baby boy" Aku hanya mampu tersenyum. Kami tak kisah. Benar seperti di jangka. Lahir lah baby Imran ;)

Sampai sekarang aku fobia untuk korek hidung lebih2...hehehe






2 comments: